30 April 2015

Kenapa hati tidak tenang

1) Pemarah
Paling mudah dikesan atau dilihat dan paling banyak di dalam diri manusia. Orang sepertiini jarang mendapat kawan dan hati tentunya tidak terang..

2) Pendendam
Tersembunyi ibarat mengumpul lahar di dalam dada. Orang seperti ini sentiasa mencari-cari peluang untuk membalas dendam hatta secara yang kecil-kecil sekalipun seperti sakitkan hati atau tempelak orang yg diidendami itu. Sebab itu orang pendendam mudah kena sakit jantung.

3) Hasad dengki
Amalanya hangus akibat hasad dengkinya itu kerana ia memiliki sifat ketuhanan.

4) Bakhil
Sentiasa merasakan orang lain menginginkan harta, kesenangan, pangkat dan lain-lain dari dirinya. Contohnya sentiasa berdalih mengatakan ia tiada duit. Allah lebih sayang orang yang fasiq tetapi pemurah tetapi benci orang yang abid tetapi bakhil. Kerana walaupun fasiq, pemurahnya itu tetap memberi manfaat pada orang lain kerana kadangkala rezeki itu Allah beri melalui makhluk.

5) Tamak
Orang yang tidak puas dengan yang sedikit nescaya tidak akan puas dengan yang banyak kerana dunia ini ibarat meminum air laut, walau berapa banyak yang diminum tetap tidak habis juga (lagipun orang tamak selalu rugi). Ingat! Yang dikatakan harta atau rezeki kita bila ia dipakai atau digunakan oleh kita. Selagi tidak diguna iaitu disimpan, itu belum boleh dikatakan rezeki kita (mungkin ada hak orang lain di situ). Biarlah rezeki itu sedikit tetapi mendapat keberkatan iaitu dapat dimanfaatkan.

6) Tidak sabar
Andainya perkara yang kecil pun tidak boleh bersabar apatah lagi hal-hal yang lebih besar.

7) Ego
Ibu segala mazmummah jadi ia membuatkan seseorang paling tidak tenang. Orang yang memiliki sifat ini pantang tercabar dari sudut zahir mahupun batin. Pasal semua orang ada egonya sendiri, cuma tinggi atau rendah tahap keegoan tersebut.

8) Riak
Terseksa sendiri kerana sentiasa tercari-cari peluang untuk dipuji. Sentiasa berlakon-lakon di depan orang. Jika ia dipuji, ia akan menambah amalnya tetapi jika dikeji, ia akan mengurangkan amalnya. Allah marah kalau kita riak, takabbur dengan apar yang kita ada..

9) Cinta Dunia
Tidak dapat menderita, dapat pun menderita kerana bila sudah dapat susah pula menjaganya. Berhartalah, tidak mengapa tetapi kawal hati jangan diletakkan pada harta itu (bila mati cuma bawa amalan dan doa anak yang soleh atau solehah). Cinta dunia merupakan 'neraka dunia' kerana dunia itu 'panas' akibat ia merupakan barang buruan dan rebutan. Jadi letakkanlah akhirat itu di hati dan dunia itu di tangan supaya dunia itu senang dibahagi-bahagi dan akhirat dibawa mati


Cuti umum yang hambar

Hi korang, sihat? Mesti ramai yang berpusu-pusu memyibukkan diri untuk balik kampungkan. Yalah, esokkan cuti sempena Hari Pekerja. Lepas tu dicampur pula dengan cuti sempena Hari Wesak so cuti untuk kali ni agak lama. Untunglah korang yang dapat balik kampung tu T_T

Aku tak dapat balik kampung. Pihak institusi ada bagi cuti empat hari, tapi tu tak cukup untuk aku pulang ke kampung. Sedihnyaaa.. Cuti tu hanya akan dihabiskan dalam bus saja kalau aku balik ke kampung. Yalah seharian dalam bus untuk balik kampung. Lepas tu nak datang ke sini semula pun mengambil masa sehari. Maknanya masa untuk aku istirehat di kampung hanya dua hari saja. Oich tak berbaloi!!! penat tak hilang lagi dah kalut-kalut nanti nak balik ke sini semua. Hurmmm..

Bukan tak nak balik. Niat di hati memang nak balik. Nak sangat-sangat balik kampung tapi situasi dan keadaan seakan tidak mengizinkan. Sebek!! Semalam aku ada call family, bercakap dengan mak. Konon mengadu pada mak lah, nak balik kampung. Tapi mak nasihatkan aku supaya berehat saja di asrama. Sobsobosbbb.. kata mak, bukan mak tak izinkan aku balik tapi mak kesian dekat aku. Buat penat badan saja, Lagi pun nanti akhir bulan lima aku ada cuti panjang so ambil masa tu nanti untuk balik ke kampung. Mak seakan memahami hati anak perempuan dia yang sorang nie. Heheee siap pesan awal-awal lagi supaya jangan buat kerja giler. Kuikuikuiii  kerja tanpa berfikir kesannya. Hahaaa mak ni, macam tahu-tahu je apa rancangan sebenar aku. Kalau diikutkan hati nie, memang nak redah saja. Nak juga balik kampung. tapi dah mak pesan macam gitu so aku sebagai anak yang mendengar kata turuti saja.


Take Note : Cuti ni, hanya menghabiskan masa di asrama dengan melakukan kerja-kerja yang sepatutnya. Settlekan assmigmnt yang bertimbun, kemas bilik yg bersepah, cuci baju yang menggunung dan bla bla blaaa. Apa pun semoga segalanya dipermudahkan dan diberkatiNya. Rindu Family. Rindu mak, ayah, abang dan adik-adik.

iLOVEuFamily

28 April 2015

Cinta itu menyakitkan hati

Hari ni aku memerhatikan telatah kau.
Kau terlalu aktif. Lincah bergarak.
Lincah berkejar-kejaran bersama kawan-kawan.
Hati aku tercuit melihat kerenah kau.
Dalam hati terdetik, giler tak matang mamat nie.
Ada ke patut main kejar-kejar.
Hahahaa siap main baling-baling batu lagi.

Aku melihat kau tersenyum.
Murah betul kau dengan senyuman untuk hari ni.
Mesti hati kau sedang berlagu bahagia.
Aku tumpang gembira melihat wajah ceria kau.
Semoga kebahagiaan selamanya milik kau.
Untuk hari ni juga, kamu membuat lawak.
Lawak spontan yang membuatkan semua orang ketawa.
Memang agak lawak. Terbelikk lidah untuk menyebutnya. 
Semoga aku mampu melihat senyuman dan telatah nakal kau setiap hari.


Jom Sertai Giveaway Mudah di MerryFendy Simple Blogs



ok.. syarat2 mudah adalah:
1. Kenalah terjah dan follow blog   MerryFendy Simple Blogs
2. Buat entri  tajuk "Jom Sertai Giveaway Mudah di MerryFendy Simple Blogs"
4. Tempek banner di atas ke dalam post anda dan backlink 
5. Tag kawan-kawan, supaya tahu pasal giveaway ni...
6. Tinggalkan link/URL entry penyertaan ke ruangan komen disini.

Tag

Tamat : 30 April 2015

Selamat pagi dunia
Assalamualaikum


Semoga pagi ni kita lalui dengan penuh keindahan.
Jadikan hari ni dan hari-hari seterusnya penuh
berwarna warni dan keceriaan dalam mencari keberkatan dariNya. 
Hidup ini indah. Indah seandainya kita tahu untuk menghargainya.
Liku-liku halangan dan dugaan adalah perencah
untuk kita mematangkan lagi diri.
Tapi halangan dan dugaan makan hambarlah hidup kita.
Pengalaman itu mendewasakan. Dari pengalaman
kita kenal apa erti kehidupan..


27 April 2015

Pemerhatian dalam diam

KF : Kau pehal? tak puas hati cakap depanlah.
KP : Eh, dah kau kenapa pulak? Mentel erk!
KF : Arghhh, kau tu dari tahu tengok-tengok aku kenapa.
KP : Perasan lebih kau nie. Seloklah kau.
KF : Diamlah kau! Semaklah.
KP : .......

Aku suka memerhatikan kau. Tingkah laku kau menarik perhatian aku. Tutur kata kau menarik tumpuan aku, walaupun kau jarang bertutur. Bila kau buka mulut, ada saja perkara yang akan kau komen tentang aku. Aku pun pelik, dimana salahnya aku dimata kau. Kenapa kau selalu sangat nak mencari gaduh dengan aku. Ada saja isu yang nak kau bertelingkah. Kadangkala aku naik geram dengan sikap kau tapi entah. Aku tetap cari masa untuk curi-curi memerhatikan kau. Aku tak pasti sama ada kau sedar ke tidak kerja curi-curi aku tu.

Pernah satu ketika aku curi-curi tangkap gambar kau. Waktu tu kau sedang tidur. Aku tak pasti budak kelas kita perasan ke tidak. Hehee, entah kenapa berani sangat aku buat kerja gila tu. tapi yang pasti gambar tu menjadi tatapan malam aku sebelum tidur.

Tapi aku sedikit hairan. Kenapa aku rasa kau seperti tidak menyenangi kehadiran aku dalam kelas. Kenapa aku rasa antara kita ada jarak di tengah. Kita jarang bercakap, bergurau senda apatah lagi. Kau seolah-olah mengelakkan diri dari aku. Kadangkala soalan yang aku tanyakan, langsung kau tak jawab. kau buat-buat tak dengar. Hurmmm, sebaliknya kawan kau yang tolong jawabkan. Entah! Aku ada salah pada kau ke?


26 April 2015

Kenapa perlu paksaan dalam hidup kau
Assalamualaikum..

"..aku tak suka dia, dah tu kenapa kau paksa aku untuk terima dia. Kenapa perlu kau pujuk aku.."

Itu ayat yang terakhir aku karang sebelum aku menghilangkan diri. Kini, lenyaplah sudah aku dari pandangan mata kau dan dia. Mungkin dengan cara ini kau tidak akan terus memaksa aku dan dia tidak akan berterusan mendesak aku. Mungkin..

Aku menyayangi kau dengan apa adanya. Aku menyayangi kau dengan begitu sederhana. Aku terima kekurangan dan kelebihan kau. Kenapa mesti kau merendahkan diri. Apakah perlu kau tinggikan ego di depan aku. Sungguh, kadangkala aku tidak memahami sikap dan tingkah laku kau.

Hati dan perasaan aku tidak boleh dipaksa. Jiwa aku tidak boleh diatur, bimbang nanti akau akan memberontak protes. Sila fahami aku. Nilai aku menggunakan mata hati kau.

"..kalau awak sayang saya, tolonglah terima dia. Saya tahu dia ikhlas sayangkan awak, dia mampu bahagiakan awak melebihi saya. Saya ni apa yang ada berbanding dia.."

Berulang kali aku baca masej yang kau hantarkan. Tolong terima dia, kerana dia ikhlas menyayangi aku. Habis kau, adakah kau tidak pernah ikhlas selama ini mencintai aku? Tolong terima dia kerana dia mampu membahagiakan aku melebihi kau. Mana kau tahu dia mampu membahagiakan aku? Mana aku tahu aku akan bahagia disisi dia sedangkan selama ini aku terlalu bahagia ketika kau disisi aku. Aku tahu dia punyai segalanya. Tapi aku tak sayangkan dia. Aku sayangkan kau. Aku tak pandang harta dia sebaliknya kau memandang hati aku. Aku tahu, jauh disudut hati, kau menyayangi aku, kau ikhlas mencintai aku tapi apa erti semua ini.

Apa permainan yang sedang dimainkan sebenarnya. Kenapa kau bersungguh-sungguh memaksa aku untuk menerima dia. Padahal aku melihat air muka aku terlalu kelam tatkala memutarkan kata-kata tersebut. Hurmmm.. penat aku berfikir namun tak aku temui jawapannya. Aku tahu ada sesuatu disebalik semua ini. Berikan aku masa untuk mencari puncanya.

"..saya rindu awak. Rindu sangat pada awak tapi saya tak mampu berjumpa awak saat ni. hati saya terlalu sakit dengan sikap awak. Mudahnya awak berpaling kasih. Mudahnya awak memujuk rayu saya untuk menerima dia.."

Ingin aku hantar masej ni pada kau tapi aku tak mampu. Hati aku tak kuat. Bimbang nanti aku memarahi aku. Aku tak nak kita bertengkar. Biarlah aku mengalah buat sementara waktu. Aku tau kau menanti aku. Kau menunggu khabar dari aku. Aku kenal sikap kau, aku faham perangai kau. Jangan kau bimbangkan aku. Bila tiba masanya nanti, aku sendiri aku pergi menemui kau. Untuk sementara waktu ini, izinkan aku membawa diri mencari ketenangan.


Hilang tenaga berhujung minggu
Assalamualaikum..

Rasanya dah lama aku tak tumpukan perhatian untuk blog nie kan. Aolololoooo cian giler blog nie, terabai, tak cukup kasih sayang dah. *Blog nie ke aku yang giler? compius*

Sebenarnya untuk entri ni, aku nak share satu cerita. Tak adalah gempak mana pun, sekadar untuk berkongsi aje. Kalau diikutkan hari ahad minggu-minggu yang sudah, aku akan mengadap laptop, melayan lagu dan bermalas malasan dalam bilik. Punyalah malas aku nak keluar, terperap sajalah dekat hostel. Bagi aku, hari cuti merupakan hari untuk aku memanjakan diri. Inilah masanya untuk aku merehatkan segala bagai anggota badan yang sudah pun bekerja selama seminggu.

Tapi bermula hari ni, minggu ni, aktiviti hujung minggu aku akan berubah. No mengadap laptop. No melayan lagu. No bermalas-malasan dalam bilik dan no terperap di hostel. Oichhh tidakkk... Kenapa?

Bermula hari ni, aku secara rasminya telah pun diserap bagi mengikuti latihan dan juga tunjuk ajar untuk menjadi askar wataniah yang sado. Hahaa sadolah sangat! Program ni, dianjurkan oleh pihak instituti dan diwajibkan untuk semua bebudak jurusan aku mengikutinya. Kami, seramai 20 orang akan dilatih selama sebulan oleh pihak yang terlibat. Arghhh..

Kalau sebelum ni, aku sedikit excited untuk ikut serta program ni, tapi untuk hari nie aku tarik balik kata-kata tu. Uwarghhhh.. rasa dah macam tentera pulak. Sampai satu tahap aku berfikir, aku nie sambung study chargeman ke dah tersilap masuk tentera! Serius lost energy dengan semua nie.


Take note : Penat memang penat. Letih memang letih. Tapi itu semua tak mematahkan semangat aku untuk meneruskan semua nie. Dalam erti kata lain, walaupun mulut aku selalu merungut, selalu meleter tapi hati aku tetap bersemangat.

"Kalau orang lain mampu buat, aku pun mampu buat jugak".



Nilai seorang sahabat dan paku

Ada seorang pemuda yang sangat pemarah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ia hanya berpunca dari satu masalah kecil sahaja.

Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkan seguni paku. "Untuk apakah paku ini, ayah?", tanya pemudah. "Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita ini, bagi melepaskan kemarahanmu", jawab ayahnya.

Pada hari yang pertama sahaja, pemuda itu telah memaku sebanyak 37 batang paku pada tembok batu tersebut. Selepas beberapa minggu, setelah dia dapat mengurangkan kemarahannya, jumlah paku yang digunakan juga berkurangan. Dia mula menyedari adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul paku menembusi tembok batu tersebut.

Akhirnya tibalah pada suatu hari, dimana pemuda tersebut tidak marah walau sekali pun. Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut. Bapanya mengucapkan tahnia dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu satu persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan.

Hari berganti hari dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku tersebut. Pemuda tersebut lantas memberitahu perkara tersebut kepada bapanya dengan banggany. Bapanya telah memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata; "Kau telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok ini tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, ia akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini. Kau boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya. Tetapi ingatlah tak kisah berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatanmu, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah pedih dari luka fizikal.

Sahabat adalah permata yang sukar dicari. Mereka membuatkan kamu ketawa dan menggalakkanmu ke arah kejayaan. Sahabat juga adalah seorang pendengar, berkongsi suka dan duka dan sentiasa membuka hatinya kepada kita.



21 April 2015

Kisah Cinta Terlarang

Cinta dengarlanlah ku ingin mendengar suaramu
Nyanyikanlah laguku bila kau rindukan aku
Cinta relakanlah akhiri cerita tentang kita
Ku tahu berat bagimu untuk melepaskan aku
Ku minta kepadamu jangan keluar malam ini
Kerna ku tak akan menemui mu
Ku minta kepadamu jangan keluar malam ini
Sesungguhnya kasih sayang ku tiada batas
Namun secepatnya engkau harus ku lepas
Selagi engkau berdiri dan kau bernafas
Lekaslah pergi agar engkau pun terbebas
Sesungguhnya engkaulah makhluk yang ku sayang
Tetapi cinta kita ini cinta terlarang
Ku harapkan agar engkau cepat menghilang
Dan janganlah lagi engkau datang..

Bila rindu dia, aku akan dengar lagu nie. Berulang kali aku dengar, berjuta kali aku putar tapi tak pernah jemu. Kadangkala aku rasa aku sendiri tak faham maksud disebalik lagu ni. Entah! Kekadang aku rasa aku faham tapi kekadang pula aku rasa macam aku tak faham. Bila dengar lagu ni, aku andaikan 'dia' yang bagi laku nie pad aku. Maksud disebalik lagu nie terlalu mendalam, tak tercapai untuk aku memahami keseluruhannya. Hurmmm... tapi lagu nie seakan-akan terkena pada aku dan 'dia'. 'Dia'.. 'dia' insan yang pernah aku sayang. Terlalu aku sayang. Aku tahu cinta kami cinta terlarang, cinta kami cinta terhalang tapi aku tetap menyayangi 'dia'. Semakin hari, rasa sayang tu semakin kuat sehingga aku takut kehilangan dia. Ya, terlalu takut kehilangan dia. Bagi aku, 'dia' terlalu sempurna. 'Dia' terima aku seadanya. Kesempurnaan 'dia' menutupi setiap kekurangan yang ada pada aku. Sungguh aku bahagia dengan 'dia'. Tak tipu!.

Setiap hari aku melalui detik-detik yang tak mampu aku hapuskan senyuman dalam kebahagiaan. Ya, jarak kami jauh tapi itu bukan alasan untuk kami saling bertengkar dan berlaku tidak jujur. Hurmmm.. aku terlalu percayakan dia. Tak pernah aku ragu rasa sayang dia untuk aku. Silapnya aku disitu. Bahagia yang kami tempuhi bertuka derita bagi aku. Tanpa aku sedar sekelip mata 'dia' berpaling arah. 'Dia' buang aku dari hidup 'dia' tanpa aku ketahui apa silap dan salah aku. Hati ni sakit tak terperi. Aku memandang ke depan, kelam seolah sedang menanti. Oichhhh sekelip mata hati aku dicederakan.

Hingga saat nie, masih terngiar-ngiar di cuping telinga aku ayat terakhir yang 'dia' tuturkan. Mudah sungguh dia berbuat keputusan. Sekelip mata, segala janji-janji hanya tingga janji. Sekelip mata semua tu berlaku.. 'Dia'? Aku tak pasti apa sebenarnya yang ada dalam hati dia. Aku tak pasti kenapa 'dia' bertindak sekejam tu. 'Dia' tinggalkan aku dengan sejuta tanda tanya. Penat aku mencari salah dan silap aku tapi tak aku temui. Tak bahagiakah 'dia' disisi aku selama nie? Tak gembira ke 'dia' bila berdepan dengan aku selama ni? Entah! Selama nie aku tengok ' dia' bahagia. Macam-macam benda yang kami lakukan bersama selama nie. Di mana ada 'dia', di situ ada 'aku' dan dimana ada aku pasti akan ada 'dia'.

Kini semua tue dah berlalu tapi sekali sekala aku tetap akan teringat pada 'dia'. Mengenali 'dia' banyak yang dapat aku belajar tentang kehidupan, tentang kasih sayang, tentang soal hati dan tentang sebuah janji. 'Dia', insan yang membuat aku kini terlalu susah untuk percayai sebuah janji. Apatah lagi janji yang berkaitan dengan soal hati. Ya, 'dia' lah yang membuatkan aku ini untuk lebih berhati-hati. Hati aku terlalu sakit bila disakiti. tapi sesakit mana pun hati aku, seteruk mana pun mulut aku mengatakan aku benci tapi hati aku tak mampu untuk membenci 'dia'. Aku tak mampu... InsyaAllah aku berpegang pada jani yang pernah kami janji dulu. Biarlah 'dia' cinta terlarang terakhir yang aku sayang. Seandainya selepas ini aku bercinta lagi, biarlah cinta tue berlandaskan jalan yang betul dan mampu membimbing aku. Sesungguhnya aku insan yang serba kekurangan dan terlalu banyak perkara lagi yang perlu aku belajar tentang kehidupan ini.

Apa pun, aku doakan 'dia' bahagia dengan jalan yang 'dia' pilih. Aku doakan suatu hari nanti 'dia' terbuka pintu hati untuk berubah ke arah yang lebih baik. Aku tahu apa yang berlaku diantara kami, pasti ada hikmahnya. Mungkin kami tak nampak atau pun tak perasan, tapi sesuatu yang berlaku semestinya bersebab dan berakibat. Jadi tak kan sesekali aku menyesal kerana mengenali 'dia', berkawan dengan 'dia', bercinta dengan 'dia' dan putus cinta dengan 'dia'. Semoga aku temui ingan yang lebih baik dan lebih sempurna dari 'dia'. Wassalam.


06 April 2015

Keinsafan hak milik setiap insan.
Balik ceramah tadi singgah di sebuah bus stop ada 3 motor..Masing-masing dengan girlfren...saya rasa anak muda umur 17 tahun..
.
Saya beri salam dan tanya adik semua tinggal mana? Wah malam minggu ini nak ke mana ni? Betul umur mereka 17 tahun. Couple.Jawab mereka.Jalan-jalan jer abang..tenangkan fikirkan..bukan buat apapun...
.
Boleh ke saya nak cakap sesuatu....Cakaplah ...jangan marah kami sudahlah.sebab kami bukan buat salah pun..Ish tak marahlah..kenapa nak marah. 
.
Adik ni semua disayangi oleh Allah...lebih dari yang adik boleh bayangkan. Allah baik..
.
Masa saya di India. Ada 2 orang anak muda pelajar kolej A level umur lebih kurang 19 tahun. Mereka rajin baca Al-Quran dan menangis waktu malam. Mereka menangis bersungguh. Masa tu musim sejuk. Mereka masakkan air untuk saya dan beberapa ustaz lain mandi dan wuduk. Kerana air terlalu sejuk dan tiada pemanas air..selepas tahajud mereka bawalan teh panas untuk saya..
.
Esoknya saya pergi ke rumah salah seorang dari anak muda itu. Dia dah tiada ayah. Adiknya 4 orang. Rumahnya tiada bilik. Buat dari pelepah dan jerami. Dinding penuh najis yang dilekatkan untuk dikeringkan dan dijual buat bahan bakar...dia jual najis tadi..Bajunya buruk. Jubah mereka lusuh sangat. Mereka pergi kelas dengan pakaian jubah itu. Walaupun ramai bukan Islam.
.
Mereka jaga perintah Allah. Selepas habis waktu di kolej mereka datang masjid. Hafal al-Quran. Mereka masakkan makanan tengah hari untuk kami. Petang hari ada sekali mereka bawa kawan mereka yang ingin masuk Islam..di situ kawasan minoriti Islam..Saya tanya mereka satu soalan. Rajinnya. Kenapa rajin sangat..jawab yang benar-benar miskin tadi. Saya nak Allah sayang saya. Saya miskin dalam dunia. Tapi saya tak nak tengok mak ayah saya miskin di akhirat...saya nak mak ayah masuk syurga..saya nak adik-adik saya masuk syurga. Saya akan belajar sambil cari duit buat keluarga...
.
Sepanjang malam itu saya menangis..
.
Abang bila tengok adik-adik. Abang teringatkan mereka. Adik-adik orang pandai dan orang baik. Pasti adik nak mak ayah masuk syurga dan syurga paling tinggi. Jaga solat dan jaga mak ayah yer dan jauhi dosa.
.
Mereka minta maaf dan ucap terima kasih..
.
Saya pesan bawa motor elok-elok yer. Terus balik rumah...
.
Saya terfikir betapa anak remaja ini di malam cuti ini.Allah..maafkanlah diriku..maafkanlah kami..maafkanlah anak muda ini..maafkanlah semua ustaz dan alim..maafkanlah semua orang Islam...maafkanlah semua pemimpin...maafkanlah umat Nabi ini....ya Allah maafkanlah diriku yang lalai ini. Ampunkan diriku kerana tidak buat kerja Nabi sungguh-sungguh..ya Allah maafkanlah atas segala kedhaifan dan kekuranganku dalam dakwah ini dan benar-benar mengadu kesdihan dan kepiluan hati ini..ya Allah....
.



Segmen : Kata-kata Semangat Dari Awak

klik untuk join
Hidup ini sebenarnya terlalu mudah.
Mudah untuk kita mendapatkan apa yang kita kehendaki 
juga mudah untuk kita kehilangan apa yang kita miliki.tuntutan dan landasan yang betul,
insyaAllah kita akan merasai kemanisan dalam sebuah kehidupan.
Suka, duka, bahagia dan derita, rencah dalam hidup,
jangan sesekali kita mengeluh dalam melaluinya
sebaliknya bersyukurlah kerana itu semua mematangkan kita.
Warna kehidupan yang kita corakkan itulah identiti diri kita.
Bertabahlah dalam menempui perjalanan hidupi.
Sesungguhnya impian dan cita-cita ada menanti dihadapan,
kita hanya perlu berusaha sedikit untuk menggapainya.

Kita semua ada masalah
tapi yang membezakan kita adalah
bagaimana cara untuk kita menyelesaikan
masalah tersebut.

Tag :
Cik Candy
Mulut Murai 
Aienliey 
Cik Tie
Si Comel

tamat : 27/04/15

03 April 2015

Blog mesra SEO 100%
Assalamualaikum..

Rasanya dah lama aku tak berblogging dekat sini. Oichhh lamanya tak menghabiskan masa dengan blog nie. Almaklumlah banyak sangat perkara yang berlalu. Jadinya aku mengambil keputusan bagi menjarakkan diri seketika dengan blog nie. Hati tengah kusut dan jiwa pulak tengan kacau saat tu. Dalam pada menjarakkan diri dengan blog nie, aku sempat lagi cipta satu blog dan berblogging di blog tersebut dengan aman dan bahagianya. Hahaaa! Sekarang alhamdulillah, jiwa dan emosi aku pun dah stabil. Yes, aku dah stabil. *stabillah sangat!

Okaylah aku pun malas nak merapu panjang berjela. Untuk pengetahuaan korang, disebabkan terlalu lama aku mengabaikan blog nie, makanya UV aku jatuh dengan mendadak. Makk aikkk serius aku tengok pun terkejut tapi itulah hakikatnya. Jadi aku pun fikirlah sebab musabab dan cara untuk mengatasi masalah nie. Salah satu caranya adalah dengan memesrakan blog nie.

Sebenarnya dah dua tiga hari aku belajar untuk jadikan blog nie sebagai mesra SEO tapi tetap tak berapa nak menjadi. Agak banyak tutorial yang aku itu tapi semua kecundang separuh jalan. Hahaa, tapi itu tak mematahkan semangat aku. Dalam banyak-banyak tutorial yang aku cuba, akhirnya tutorial dari blog Ewento Marcello juga yang membuahkan hasil. Jom aku belanja beberapa bijik gambar.

Mula-mula sekali aku cheak hanya 14% yang mampu terhasil. Perhhh giler frust kowt.
Memang tak jangka pun sebenarnya, hasil yang aku dapat sangatlah sikit.


Hasil kedua setelah aku edit bahagian header. Hehee walaupun tak peratus tak banyak mana,
sekurang-kurangnya meningkatlah juga. Hasil yang terhasil dari hasil usaha aku.

Dup! dap! dupp!! dapp!! giler nervous tunggu result. Sebenarnya hati sedikit tak yakin sebab
tu nervous tahap babun. Rasa macam lambat pulak loading time nie.. Oichhh.. 

Alhamdulillah, akhirnya blog aku mampu mencapai tahap 100%. Hasil yang mampu membuatkan
aku tersenyum lebar. Inilah hasil yang aku dapat setelah mengikut segala step dalam tutorial
"How to score 100% SEO" by Ewento Marcello. Tahnks abg wan.
Take Note : Search Engine Optimization (SEO) sebenarnya sangat penting dalam kita berblogging. Dengan SEO 100%, ianya akan memberikan bonus yang sangat bermanfaat untuk blog kita. Erkk.. sebenarnya aku pun tak adalah tahu sangat tentang SEO nie. Kalau korang nak tahu lebih lanjut, apa kata korang terjah dan follow blog Ewento Marcello. Serius tak rugi korang follow Ewento Marcello ni. Hahaa nanti kalau ada soalan, sila-silalah tanya beliau. Okbye. Wassalam.
Cinta: realiti atau khayalan?

Qais mengatakan, “Apabila aku memasuki Kota Baghdad, maka di setiap pintunya aku terpandang wajah-wajah Laila.”

Pernah sekali Qais memasuki sebuah masjid yang di dalamnya terdapat seorang lelaki yang sedang bersolat. Qais yang sedang fana dengan cintanya terhadap Laila lantas melanggar lelaki tersebut. Lelaki itu cuba menepisnya tetapi tidak berjaya. Setelah selesai solatnya, dia memarahi Qais dengan berkata: “Kamu tak nampakkah aku sedang solat?” Qais menjawab : “Oh, aku tak menyangka bahawa cintaku kepada Laila lebih khusyuk daripada cintamu kepada TuhanMu!”

Al- Asmu’I bertanya kepada seorang A’rabi (arab biasa) mengenai cinta, katanya:

“Demi Allah cinta tu teramat agung dari dapat dilihat. Ia luput dari penglihatan. Cinta ada bersemayam di dalam dada, seperti api di dalam batu, jika di nodai ia akan membakar, tetapi jika dicuba untuk ditinggalkan, ia kan selalu membayangi”.

Berkata Luqmanul Hakim kepada anaknya:

“Nafsu bagi orang yang beriman, seperti api di dalam batu, bila digeser ,ia akan membakar. Kiranya disekilingnya ada kayu-kayu api yg membakar, ia akan memusnahkan apa yg di sekelilingnya termasuklah tuannya.”

Sesungguhnya nafsu itu apabila digeserkan ia akan mula menghambat diri malah akhirnya akan memusnahkan tuannya. Sebab itu, jangan digeserkan walau sedikit walaupun hanya bertanya kabar.

Situasi contoh: Seorang lelaki berselisih dengan seorang wanita.

Lelaki: “Hai, Assalamualaikum..”

Perempuan: “Waalaikumussalam..”

Lelaki: “Sorang je ke?”

Perempuan: “Ye sorang je.”

Apabila digeserkan, maka akan terdetik di hati lelaki tadi, “Melayan jugak la perempuan tadi..” Dan begitu juga si perempuan, “Siapa lelaki tu ye, berani-berani tegur aku..” Selepas itu akan bermulalah babak yang seterusnya. Sebab itu jangan sekali-kali kita cuba menggeserkan keadaan walaupun dengan mengucapkan salam. Kerana, ucapan salam pada situasi begini hanya akan mengundang fitnah.



Al- Asmu’i bertanya lagi kepada A’rabi itu mengenai keterpikatan. Beliau berkata:

“Jalannya sangat rumit untuk difahami, tmptnya tersembunyi dari penglihatan, serta proses kejadiannya begitu membingungkan otak manusia, awal mula tergeraknya berasal dari hati kemudian ke seluruh badan ,sehingga muncullah getar dalam pelbagai indera, pucat wajahnya, berubah dalam pandangannya, serta gugup dalam berbicara , lemah longlai dan diliputi rasa kehancuran, sehingga orang yang mengalaminya dapat dikategorikan dengan kegilaan.”

Sebab itu perlu difahami bahawa cinta itu adalah perkara normal. Oleh itu, apabila cinta itu mula datang pada hati, kita hendaklah berkongsi masalah dengan orang yang alim dalam beragama, amanah dan ikhlas untuk membantu kita. Kerana, jika tidak, dia akan mengaibkan dan membuat fitnah tentang diri kita. “Tak sangka berkopiah, tak sangka dengan sifat waraknya, rupa-rupanya jatuh cinta...” Oleh itu, janganlah berkongsi masalah dengan seseorang yang diragui kejujurannya. Boleh jadi dia akan menyebarkan luahan yang diterima yang akhirnya mengaibkan kita dan menimbulkan fitnah. Ataupun, dia akan menasihatkan kita dengan ‘saranan’ yang mendorong kita untuk meluahkan perasaan terus kepada wanita tersebut dan bermulalah detik-detik percintaan yang tidak diredhai.

Situasi contoh-1:

Pernah berlaku pada seorang wanita, yang menyuarakan hasratnya kepada sahabatnya, bahawa dia jatuh hati kepada seorang lelaki yang baik dan soleh. Wanita itu juga adalah wanita yang solehah. Lalu sahabat tadi menyampaikan hajat wanita tadi kepada lelaki tersebut. Setelah dipertimbangkan, lelaki itu tidak berhajat untuk berkahwin dengannya. Lalu dicadangkan kepada wanita tersebut untuk ‘digantikan’ dengan seorang lelaki yang lain yang sama perwatakannya dengan lelaki tadi. Wanita itu pun bersetuju dan akhirnya mereka pun berkahwin. Didalam situasi ini, wanita tersebut tidak berasa aib kerana lamarannya ditolak, malah emosinya tidak terganggu kerana hasratnya tidak disuarakan secara direct kepada lelaki tersebut. Cara seperti inilah yang digalakkan dalam Islam.

Situasi contoh-2:

“Seorang doktor pernah mengadakan seminar di sebuah pusat pengajian tinggi Islam. Bidang kedoktorannya sememangnya berkaitan dengan wanita di bahagian sakit puan, tetapi tidak pernah terdetik dihatinya untuk meminati seorang pun dari wanita-wanita yang pernah berjumpa dengannya. Ketika di dalam seminar tersebut, hatinya terasa tenang melihat wanita-wanita muslimah bertudung labuh yang mendengar ceramahnya. Timbul perasaan kagum terhadap mereka. Tiba-tiba bangun seorang wanita untuk bertanyakan soalan. Doktor tersebut tersentak apabila melihat wanita itu, dan tiba-tiba lidahnya kelu untuk menjawab pertanyaannya. Terbit rasa debaran yang sedikit mengganggu emosinya. Namun dia cuba juga untuk mengawal perasaannya dan menjawab pertanyaan tadi dengan baik. Seminar itu bertangguh sebentar sehingga disambung semula dengan sesi yang kedua. Kali ini, dia membawa seorang sahabatnya untuk membantunya. Tiba-tiba wanita itu sekali lagi bertanyakan soalan kepadanya. Setelah tamat seminar tersebut, dia menyuarakan hasratnya untuk mengenali wanita itu melalui sahabatnya. Lalu setelah diselidik, doktor tersebut pun membuat pertemuan bersama keluarga wanita itu tanpa pengetahuannya. Tetapi malangnya lamarannya itu ditolak. Kerana bapa wanita itu hanya mahukan lelaki yang berpendidikan agama. Doktor itu tidak putus asa dan berjanji akan datang semula untuk meminang wanita itu sekali lagi. Lalu dengan perasaan cintanya yang mendalam terhadap wanita tersebut, dia telah menyambung pengajiannya di dalam bidang syariah selama empat tahun di universiti Al-Azhar. Setelah tamat pengajiannya, dia kembali meminang wanita tersebut dan akhirnya mereka pun berkahwin.”

Kisah seperti diatas sememangnya jarang kita dengar, kerana itulah yang dikatakan cinta yang sejati sehingga lelaki itu sanggup untuk melanjutkan pengajian untuk jangkamasa yang lama, malah tidak pernah sekalipun menyuarakan hasratnya terus kepada wanita itu. Bahkan dia menyatakan hasratnya dengan kaedah yang digalakkan dalam Islam.

Antara Cinta dan Keinginan Syahwat

Cinta dan syahwat adalah dua perkara yang berbeza. Cinta itu bukanlah syahwat dan syahwat itu hanyalah merupakan satu cabang darinya. Orang yang gila syahwat ibarat orang yang menyukai semangkuk makanan, apabila ia telah kenyang, ia akan menyingkiri makanan tersebut. Mereka bukanlah cinta tetapi cinta kepada syahwat. Sebab itu kedapatan banyak berlaku penceraian dengan begitu mudah kerana ramai orang yang berkahwin hanya kerana dorongan ini sahaja. Apabila telah tertunai nalurinya, dengan mudah berlaku penceraian malah dengan semudah itu pula mereka ingin berkahwin lain. Apabila asas itu tidak kukuh umpama ia membina sebuah bangunan yang rapuh dan menunggu masa untuk runtuh. Andainya ia amat mencintai wanita itu kerana kecantikan dan syahwat, suatu masa nanti kecantikan itu akan pudar. Lain halnya dengan orang yang benar-benar cinta kerana agamanya, perasaan cinta itu akan kekal sekalipun ia dapat atau tidak menunaikan nalurinya. Seandainya ditakdirkan bahawa isteri yang baru dinikahinya mengidap penyakit barah rahim, kerana keikhlasan cintanya dia sanggup menjaganya.

Umar bin Abdul Aziz pernah berkata kepada isterinya ketika beliau menerima jawatan sebagai khalifah, bahawa beliau akan menguruskan jawatannya dengan baik. Isterinya diberi pilihan, sama ada dunia atau dirinya. Lalu isterinya memilih untuk bersamanya. Pernah seorang bertanya kepada isterinya, apakah perkara yang paling agung yang berlaku semasa Umar menjadi khalifah. Beliau mengatakan, “Sepanjang beliau menjadi khalifah, aku tidak pernah mandi junub.” Beliau tiada masa untuk bersama isterinya kerana sibuk dengan urusannya menjadi khalifah. Namun begitu, isterinya tetap cinta kepada suaminya.
Sebab itu apabila perasaan cinta kepada pasangan itu mengatasi keinginan syahwatnya, yang dibina di atas dasar agama, barulah akan lahir cinta yang sejati dan mereka tidak akan mendedahkan keaiban masing-masing kepada orang lain apabila berlaku sebarang masalah dalam rumahtangga mereka. Ini kerana banyak berlaku di mahkamah, di mana si isteri atau si suami sanggup mendedahkan keaiban pasangannya di hadapan khalayak. Lantaran itu, pernikahan itu hendaklah didasari dengan niat untuk mengamalkan tuntutan agama dan mengikut sunnah Nabi-Nya. Jika tidak, bila- bila masa sahaja rumahtangga yang dibina akan mudah runtuh.


Rujukan: Ceramah Cinta: Ustaz Ismail Musytari-UTM



1st Bloglist Segment by ZueZulaikha


- Follow Melaedah 

- Like fanpage Melaedah 

- Follow Instagram ZueZulaikha *seikhlasnya dan HANYA syarat ini SAHAJA yang tidak WAJIB*

- Klik sekurang-kurangnya SATU iklan Nuffnang Melaedah 

- Buat satu entry bertajuk “1st Bloglist Segment by ZueZulaikha” 

- Copy paste banner di atas dan backlink ke entry ini 

- Tinggalkan URL penyertaan anda di ruangan komen entry ini

TAMAT : 30 - 04 - 2015

 Giveaway Jom Santai Aje Bulan April 2015


SYARAT-SYARAT:
1) BERALAMAT DI MALAYSIA
2) ADA BLOG
3) BUAT SATU ENTRI BERTAJUK : Giveaway Jom Santai Aje Bulan April 2015
4) COPY & PASTE BANNER DIATAS DAN BACKLINKKAN KE ENTRI INI
5) FOLLOW BLOG  LAWAK SANTAI AJE &
                                   GIVEAWAY JOM SANTAI AJE
6) LIKE FB INI Giveaway-Segmen-Contest-Azman-Jom-Santai-Aje
7) KLIK IKLAN NUFFNANG KAT BLOG 
8) TINGGALKAN LINK ENTRI DI DALAM KOMEN

GIVEAWAY BERMULA DARI 3/4/2015 HINGGA 30/4/2015

PEMENANG ADALAH DIPILIH MELALUI CABUTAN BERTUAH

ADA LIMA HADIAH UNTUK DIMENANGI





TAMAT : 30-04-2015

02 April 2015

Irama tak sekata
Assalamualaikum..

Malam nie tergerak hati nak update entri dekat sini. Rasanya dah lama aku tak mengabadikan diri untuk blog nie. Iyalah, sejak-sejak aku ada blog baru. Hehee banyak masa dihabiskan dengan blog baru. Glurpp! Bukan bermakna aku akan melupakan blog ni ye. No! No! No!.. aku sayang blog nie. Walaupun tak meriah dan kurang UV namun tetap menjadi pujaan hatiku. Cewahhhh!!! *merapu dah tu woiiii*

Serius, dahagak lama aku tak memanjakan jemari untuk berentri dalam nie. Kalau dulu, pantang ada masa terluang, mesti aku akan blogging dalam ni. Tapi sekarang blog nie macam suram aje kan. Entah! Dah buntuk kepala duk berfikir. Macam mana nak menceriakan balik blog nie, macam dulu-dulu ye. Macam mana nak terik UV untuk kembali menerjah ke blog nie. Heheheeee nampaknya aku perlu bekerja keraslah ni. Ok takpe, demimu blog tersayang, aku relakan jiwa *haprakkkkk!*

Blog nie banyak sangat menyimpan kisah hidup aku. Huhuuu, ingat lagi dulu aku berblogging. Serius macam apa entah. Buta IT, buta blog. Asal letak aje apa yang nak diletak. Asal tulis aje apa yang nak ditulis. Serius tak tahu apa pun tentang blog. Yang tahu, blog nie lebih kurang macam diari. Tempat untuk meluahkan apa yang kita rasa. Kita bebas bersuara dalam blog. Hahaaaa kayu sungguh aku waktu tu.

Sebenarnya aku start berblogging disebabkan subjek English. Aku ingat lagi, waktu tu lecture minta kami buatkan satu blog. Dalam tu kami diminta tulis entri. Tak kisahlah apa-apa enteri pun, yang penting dipost dalam bahasa Inggeris. Perhhhh time tue memang blurr habis. Sudahlah Bi tunggang terbalik, disuruh pulak berenteri. Katanya pastikan setiap hari post satu enteri. Omggg! Agak susah sebenarnya waktu tu. Tapi tetap juga cuba dan mencuba. Alhamdulillah, berjaya juga lakukan dan hasilnya, aku lulus cemerlang untuk subjek tersebut. Thanks Pn. Lin.

Disebabkan kes tersebut, mula timbul minat dihati untuk terus berblogging. Aku pun mulalah satu persatu melangkah dalam dunia blog sehinggalah sekarang. Blog nie dah macam nyawa kedua aku. Hahaaa hidup aku hanya dengan blog nie sehinggalah awal tahu baru-baru nie, aku cipta satu blog baru. Kenapa cipta blog baru? Heheheee ada sesuatu yang membuatkan aku tak mampu lagi untuk terus berblogging dalam nie. Jadinya, aku pun cipta satu blog baru dan terus berblogging di blog tersebut. Blog nie pun ada juga aku buka, tapi sekadar buka aje lah, buka sekejap sekejap.

Untuk malam nie, aku tergerak hati buka blog nie. Satu persatu aku selak enteri yang dulu kala. Oichhh bergenang airmata aku. Mujur tak menitis. Ya, aku kian tabah kini. Aku semakin kuat untuk hadapi semua nie. Aku harap aku akan terus tabah dan terus melangkah tanpa menoleh lagi. Semoga hidup aku dimasa akan datang lebih gembira dan ceria, Aamin.

Korang kalau sudi, terjahlah